Survei CPA Australia: Kesediaan Usaha Kecil dan Mikro di Tiongkok Daratan untuk Merekrut Tenaga Kerja Meningkat, Mencapai Tingkat Tertinggi Sejak Pandemi Terjadi

BEIJING, TIONGKOK – Media OutReach Newswire – Survei terbaru yang dilakukan oleh CPA Australia, salah satu grup akuntansi profesional terbesar di dunia, menunjukkan bahwa usaha kecil dan mikro di daratan Tiongkok diperkirakan akan tumbuh dan menambah jumlah karyawan pada tahun ini mencerminkan perkembangan usaha kecil dan mikro yang baik secara keseluruhan, dan pertumbuhan lebih lanjut dibandingkan tahun lalu.

Keterangan Foto CPA Australia 2023-24 Hasil Survei Usaha Kecil dan Mikro Asia-Pasifik-Tiongkok Daratan

Survei usaha kecil dan mikro tahunan terbaru CPA Australia di Asia-Pasifik menunjukkan bahwa 59% usaha kecil dan mikro yang disurvei di Tiongkok daratan memperkirakan akan mencapai pertumbuhan pada tahun 2024, lebih tinggi dari data yang tercatat dalam dua tahun terakhir; perusahaan mengharapkan penambahan karyawan tahun ini. Jumlah orang tersebut merupakan nilai tertinggi yang tercatat dalam survei setelah tahun 2020.

“Pemulihan bertahap dalam proporsi karyawan baru yang direncanakan oleh usaha kecil dan mikro di Tiongkok daratan merupakan pertanda positif. Hal ini menunjukkan bahwa kepercayaan dunia usaha telah meningkat, karena biasanya kecil dan usaha mikro hanya bisa yakin akan prospeknya. Hanya jika Anda punya keyakinan, barulah Anda bisa menambah jumlah karyawan,” ungkap Lloyd Peng, Presiden Komite Tiongkok Utara CPA Australia, dalam rilisnya, Rabu (8/5/2024).

“Peningkatan ekspektasi pertumbuhan usaha kecil dan mikro di Tiongkok daratan juga tercermin dalam tindakan proaktif perusahaan untuk mempercepat transformasi mereka sendiri guna meningkatkan kemampuan penciptaan nilai mereka, sehingga mendorong pertumbuhan berkelanjutan. Hampir 30% salah satu usaha kecil dan mikro di Tiongkok daratan yang disurvei mengatakan, peningkatan tingkat operasi dan manajemen perusahaan merupakan faktor positif utama yang mendorong perkembangan perusahaan pada tahun 2023, dan 86% responden memperkirakan akan meluncurkan produk atau layanan baru tahun ini karena permintaan endogen. untuk transformasi dan peningkatan perusahaan serta fokus tingkat tinggi pada inovasi. Hal ini juga mendorong kesediaan mereka untuk merekrut,” urainya.

“Di masa mendatang, masih sangat penting untuk terus menerapkan serangkaian kebijakan dan langkah-langkah insentif untuk mendukung pengembangan usaha kecil dan mikro. Kebijakan ini akan membantu usaha kecil dan mikro mengurangi beban keuangan mereka dan terus mengeksplorasi produktivitas baru. Dalam menghadapi ketidakpastian ekonomi global, kami akan terus memperluas pasar luar negeri, misalnya dengan menargetkan kebijakan pengurangan pajak dan pengurangan biaya untuk usaha kecil dan mikro, seperti pengurangan “enam pajak dan dua biaya”, menurunkan hambatan akses pasar, meningkatkan mekanisme perlindungan kekayaan intelektual, dan langkah-langkah kebijakan untuk merangsang perkembangan permintaan konsumen,” jelasnya

Survei tersebut menunjukkan bahwa kenaikan biaya, meningkatnya persaingan, dan kenaikan suku bunga merupakan tantangan utama yang dihadapi oleh usaha kecil dan mikro di sebagian besar pasar yang disurvei di kawasan Asia-Pasifik, termasuk Tiongkok daratan, pada tahun 2023.

Untuk mengatasi tantangan ini, semakin banyak usaha kecil dan mikro di Tiongkok daratan yang berinvestasi pada teknologi mutakhir untuk meningkatkan efisiensi dan mengurangi biaya.

Survei tersebut menunjukkan bahwa pada tahun 2023, usaha kecil dan mikro yang disurvei di Tiongkok daratan berinvestasi pada teknologi canggih. Misalnya, 30% berinvestasi pada teknologi kecerdasan buatan (AI), 29% berinvestasi pada perangkat lunak ERP, dan 27% berinvestasi pada intelijen bisnis ( BI).

“Panduan dan dukungan kebijakan, serangkaian produk dan layanan matang yang sudah ada di pasar seperti Artificial Intelligence as a Service (AIaaS), dan total kumulatif lebih dari 3,64 juta unit 5G dibangun di Tiongkok Infrastruktur industrialisasi digital terkemuka seperti stasiun pangkalan telah bersama-sama menciptakan kondisi yang menguntungkan bagi usaha kecil dan mikro di Tiongkok daratan untuk menerapkan alat dan solusi mutakhir seperti kecerdasan buatan membantu usaha kecil dan mikro membuat keputusan bisnis yang cerdas. Membuat keputusan, mengembangkan strategi berbasis data, mengurangi biaya, dan bahkan mengubah sepenuhnya model operasi tradisional yang melekat pada usaha kecil dan mikro,” jelas Raymond Zhu, Presiden Komite Tiongkok Timur dan Tengah CPA Australia.

“Sebagai bagian penting dalam menyambut era kecerdasan buatan, usaha kecil dan mikro di Tiongkok daratan juga perlu lebih memperhatikan keamanan jaringan dan manajemen kepatuhan di masa depan.”

Raymond Zhu juga menyarankan, survei menunjukkan bahwa dalam lima tahun terakhir, penerapan berbagai teknologi, termasuk e-commerce, telah meningkat secara signifikan di pasar ASEAN. Oleh karena itu, disarankan agar usaha kecil dan mikro di Tiongkok daratan memperhatikan hal ini. perubahan tren perilaku konsumen ini, pelajari cara memenuhi permintaan yang muncul ini dengan meluncurkan produk atau layanan baru. Usaha kecil dan mikro dapat mempertimbangkan untuk menjajaki peluang pasar baru di ASEAN dan sepanjang Inisiatif Belt and Road.

Untuk mendukung penerapan dan inovasi teknologi tingkat tinggi, 90% usaha kecil dan mikro yang disurvei di Tiongkok daratan berharap untuk mencari pendanaan eksternal pada tahun ini. Lebih dari separuh (52%) mengatakan bahwa mendukung pertumbuhan adalah alasan utama mereka mencari pendanaan, naik 6 poin persentase dibandingkan tahun lalu.

“Dilihat dari survei, usaha kecil dan mikro di Tiongkok daratan percaya bahwa lingkungan pembiayaan telah membaik tahun lalu. 49% responden mengatakan bahwa hal ini akan mudah atau sangat mudah untuk mencari pembiayaan eksternal pada tahun 2023, yang lebih tinggi dibandingkan pada tahun 2022.” Hasilnya 10 poin persentase lebih tinggi. 37% dari perusahaan yang disurvei mengatakan bahwa dana pembiayaan mereka tahun lalu sebagian besar berasal dari bank, yang menunjukkan bahwa bank adalah sumber utama mereka. sumber pembiayaan, lebih tinggi dari 29% pada tahun 2022,” komentar Anggota Komite Tiongkok Selatan CPA Australia, William Huang

“Kantor Umum Dewan Negara baru-baru ini mengeluarkan Rencana Implementasi Koordinasi Pembangunan Platform Layanan Kredit Pembiayaan untuk Meningkatkan Tingkat Fasilitasi Pembiayaan Usaha Kecil, Menengah dan Mikro. lembaga untuk lebih berperan aktif dalam mendukung pengembangan usaha kecil dan mikro di masa depan”

“Kami juga merekomendasikan agar usaha kecil dan mikro mulai merumuskan strategi transformasi rendah karbon yang sesuai dengan karakteristik mereka, dan menginvestasikan lebih banyak waktu dan sumber daya di bidang pembangunan berkelanjutan, sehingga meningkatkan peluang bagi perusahaan untuk memperoleh energi hijau. dan layanan dan dukungan keuangan berkelanjutan,” sambungnya.

Survei tersebut menunjukkan bahwa 93% usaha kecil dan mikro di Tiongkok daratan telah menjalankan praktik di bidang yang terkait dengan lingkungan, masyarakat, dan tata kelola (ESG), yang menempati peringkat kedua di antara seluruh pasar yang disurvei di kawasan Asia-Pasifik. Pada saat yang sama, proporsi usaha kecil dan mikro di Tiongkok daratan yang telah berinvestasi dalam menjajaki peluang keuangan yang ramah lingkungan dan berkelanjutan juga memimpin di semua pasar yang disurvei di kawasan Asia-Pasifik.

“Untuk mencapai tujuan negara ‘netralitas karbon’ pada tahun 2060 dan mendorong transformasi perusahaan yang ramah lingkungan, peluang keuangan yang lebih ramah lingkungan dan berkelanjutan dapat muncul di pasar di masa depan, termasuk namun tidak terbatas pada subsidi pemerintah dan hibah, Pinjaman ramah lingkungan dan dana jaminan ramah lingkungan, dll. Usaha kecil dan mikro harus memanfaatkan peluang produk dan layanan keuangan inovatif ini, meningkatkan fasilitas yang ada atau memperkenalkan peralatan baru, dan mengintegrasikan konsep pembangunan berkelanjutan dan berkualitas tinggi ke dalam model operasi mereka,”.

CPA Australia melakukan survei ini pada bulan November hingga Desember 2023, mewawancarai total 4222 usaha kecil dan mikro dari berbagai industri di Tiongkok daratan, Hong Kong, Taiwan, Malaysia, Vietnam, India, Indonesia, Filipina, Singapura, Australia, dan Selandia Baru. Di antara mereka, sebanyak 753 orang yang bertanggung jawab atas usaha kecil dan mikro dari Tiongkok daratan diwawancarai.

Hashtag: #CPAAustralia

The issuer is solely responsible for the content of this announcement.