Sekitar 77% Pembeli di Singapura Bersedia Menerima Pesanan Online Tanpa Tambahan Kemasan Pengiriman

SINGAPURA – Media OutReach Newswire – Menurut studi yang ditugaskan oleh Amazon, lebih dari 7 dari 10 (77%) pembeli di Singapura tidak keberatan menerima pesanan online mereka tanpa kemasan tambahan,

47% dari mereka yang disurvei mengatakan bahwa mereka merasa senang menerima kemasan pengiriman tanpa tambahan untuk menghemat waktu mendaur ulang atau membuang kemasan. Bagi 46%, motivator utamanya adalah untuk mengurangi konsumsi bahan kemasan, dengan 45% mengatakan bahwa hal ini akan membantu menghemat sumber daya dan mengurangi emisi karbon yang terkait dengan kemasan. 43% dari mereka yang disurvei mengatakan bahwa menurut mereka kemasan pengiriman tanpa tambahan lebih baik untuk planet ini.

Temuan ini dirilis karena semakin banyak barang penting – seperti popok, tisu toilet, dan minuman dalam kemasan – dikirim ke rumah-rumah di Singapura tanpa kemasan pengiriman tambahan dari Pusat Pemenuhan Amazon Singapura.

Tidak perlu kemasan pengiriman tambahan dapat berarti pengiriman menjadi lebih ringan, yang mengarah pada pengurangan emisi pengiriman per paket, dan berarti pelanggan tidak perlu mendaur ulang kotak kardus atau kantong kertas Amazon tambahan. Secara global sejak tahun 2015, Amazon telah mengurangi berat kemasan keluar per pengiriman rata-rata sebesar 41% dan menghilangkan lebih dari 2 juta ton bahan kemasan.

Di antara barang-barang yang paling disukai orang untuk diterima dalam kemasan asli pabrikan – hanya dengan menambahkan label alamat – adalah tisu toilet, deterjen, perlengkapan mandi, pakaian, dan barang-barang DIY.

Penelitian ini mengungkapkan bahwa alat kontrasepsi dan krim ambeien adalah salah satu barang yang paling tidak disukai pelanggan tanpa tambahan kemasan pengiriman – masing-masing termasuk dalam kategori produk yang sudah dikirim secara diam-diam oleh Amazon – serta beberapa barang bernilai tinggi seperti ponsel cerdas dan kamera, yang tidak termasuk dalam program pengurangan kemasan Amazon.

“Seperti kami, pelanggan kami sangat peduli untuk mengurangi kemasan, dan kami telah membuat kemajuan yang signifikan dalam hal ini selama bertahun-tahun,” kata Vasantharaj Bharathi, Kepala Operasi, Amazon Singapura, dalam rilisnya, Kamis (20/6/2024).

“Salah satu cara kami melakukannya adalah dengan bekerja sama dengan produsen untuk merancang kemasan yang mampu dikirim dengan aman, tanpa kantong kertas, amplop, atau kotak tambahan dari kami. Kami telah mencapai banyak hal, meningkatkan jumlah pesanan non-grosir yang dikirim ke pelanggan tanpa tambahan kemasan pengiriman di Singapura sebesar 80% sejak 2021. Kami berupaya untuk mengirimkan lebih banyak lagi pengiriman dengan cara yang sama,” sambungnya.

Delapan dari sepuluh (80%) orang Singapura yang disurvei mengatakan bahwa mereka ingin berbelanja dengan peritel yang mengurangi bahan kemasan mereka. Sementara 39% pembeli yang disurvei mengatakan bahwa mereka ingin peritel dan produsen memprioritaskan pengurangan kemasan pengiriman, menggunakan kemasan yang dapat didaur ulang jika diperlukan, 29% mengatakan bahwa yang paling penting adalah kemasan yang dapat digunakan kembali, dan 26% pelanggan yang disurvei mengatakan bahwa prioritasnya adalah memastikan bahwa semua kemasan dapat didaur ulang.

Aman dan bersertifikat

Produk yang dipilih untuk dikirim tanpa kemasan pengiriman tambahan telah lulus uji jatuh yang ketat, memastikan produk tersebut dapat sampai ke tangan pelanggan dengan aman dan terlindungi dalam kemasan produk aslinya – fakta yang meyakinkan bagi 57% responden yang disurvei, yang menyatakan bahwa kekhawatiran utama mereka tentang pengiriman tanpa kemasan luar tambahan adalah kerusakan.

31% pembeli yang disurvei mengatakan bahwa mengetahui bahwa mereka bisa mendapatkan pengembalian uang atau penggantian barang yang hilang memberi mereka kepercayaan diri untuk menerima pesanan online mereka dengan cara ini. Jika ada masalah dengan pesanan Amazon, pelanggan selalu dapat menghubungi layanan pelanggan untuk meminta penggantian atau pengembalian dana.

Secara global, Amazon bekerja sama dengan para pembuat produk untuk merancang dan menguji kemasan untuk produk mereka sehingga mereka dapat mengirim tanpa perlu kemasan pengiriman tambahan. Jika pengemasan diperlukan, Amazon menggunakan algoritme pembelajaran mesin untuk membantu membuat pilihan pengemasan yang cerdas bagi pelanggan, sehingga sesuai dengan baik, menggunakan bahan sesedikit mungkin, dan melindungi pesanan pelanggan.

Selain mengurangi kemasan, Amazon adalah salah satu pendiri dan penandatangan pertama The Climate Pledge, sebuah komitmen untuk mencapai nol karbon pada tahun 2040. Hingga saat ini, ikrar tersebut memiliki lebih dari 450 penandatangan, di 57 industri dan 38 negara. Sebagai bagian dari komitmennya, Amazon berada di jalur untuk mencapai 100% energi terbarukan di seluruh operasinya pada tahun 2025.

Ketahui lebih rinci tentang bagaimana Amazon mengurangi kemasan di sini.

Survei online terhadap 1.000 orang dewasa Singapura yang berbelanja online setidaknya setiap beberapa bulan sekali ini ditugaskan oleh Amazon dan dilakukan oleh perusahaan riset pasar OnePoll, sesuai dengan kode etik Market Research Society. Data dikumpulkan antara bulan Maret dan April 2024. Semua peserta dipilih dua kali untuk ikut serta dalam penelitian dan dibayar dengan jumlah yang tergantung pada panjang dan kompleksitas survei. Survei ini diawasi dan diedit oleh tim peneliti internasional OnePoll. OnePoll adalah Mitra Perusahaan MRS, keanggotaan korporat ESOMAR dan Anggota Dewan Pemungutan Suara Inggris.

Keterangan Foto: Procter & Gamble adalah salah satu dari banyak perusahaan yang bekerja sama dengan Amazon untuk mengirimkan produk, seperti merek Swiffer, tanpa tambahan kemasan pengiriman.

Hashtag: #AmazonSingapore

The issuer is solely responsible for the content of this announcement.