Penelitian Terbaru AWS: Penguasaan Keterampilan AI akan Menghasilkan Kenaikan Gaji Hingga 28% dan Mendorong Pengembangan Karier bagi Karyawan Hong Kong

HONG KONG SAR – Media OutReach Newswire – Penelitian terbaru yang dirilis oleh Amazon Web Services (AWS) hari ini menunjukkan bahwa ketika kecerdasan buatan (AI) digunakan secara luas, talenta dengan teknologi dan keahlian AI di Hong Kong akan memperoleh keuntungan hingga 28 % dari % kenaikan gaji, dengan staf departemen TI (28%) dan Penelitian dan Pengembangan (27%) yang paling merasakan manfaatnya, diikuti oleh departemen penjualan dan pemasaran (25%).

Agar mendapatkan pemahaman yang lebih mendalam mengenai tren penerapan dan kebutuhan teknologi AI di tempat kerja, AWS menugaskan Access Partnership, sebuah perusahaan konsultan teknologi internasional, untuk melakukan survei bertajuk “Accelerating AI Skills: Preparing the Hong Kong Workforce for Jobs of the Future” dan mensurvei lebih dari 1.600 karyawan dan 500 karyawan di Hong Kong lembaga untuk menyelidiki.

Selain kenaikan gaji yang signifikan, studi ini menemukan bahwa AI dapat memberikan keuntungan produktivitas yang besar di Hong Kong. Pengusaha yang disurvei percaya bahwa AI dapat meningkatkan produktivitas organisasi mereka sebesar 40%, sementara karyawan percaya bahwa AI dapat meningkatkan produktivitas mereka sebesar 47%. Tiga manfaat produktivitas teratas yang diharapkan oleh pemberi kerja dan karyawan dari penggunaan AI adalah meningkatkan alur kerja dan hasil (masing-masing 72% pemberi kerja dan 62% karyawan), mengotomatisasi tugas yang berulang (66% dan 60%) dan mendukung kemandirian belajar (53% dan 50).

Studi ini juga menemukan bahwa pengusaha semakin memperhatikan karyawan yang memiliki soft skill pada tahun 2028 atau sebelumnya. Hasil survei menunjukkan bahwa pengusaha menganggap soft skill seperti berpikir kritis (56%) dan berpikir kreatif (52%) lebih penting dibandingkan keterampilan IT seperti menulis kode (51%).

Perusahaan-perusahaan di Hong Kong akan sepenuhnya memanfaatkan teknologi AI, dan industri jasa keuangan adalah yang paling optimis terhadap dampak AI

Transformasi AI di Hong Kong terjadi pada tingkat yang mengkhawatirkan. Studi tersebut menemukan bahwa 84% bisnis di Hong Kong telah menggunakan alat berbasis AI pada tahun 2023, dan penggunaannya diperkirakan akan meningkat menjadi 94% pada tahun 2028, berapa pun ukurannya. Meskipun sebagian besar perusahaan mengharapkan departemen TI (90%) mendapatkan manfaat terbesar dari AI, mereka juga mengharapkan baik penelitian dan pengembangan (85%) maupun operasional bisnis (85%) mendapatkan manfaat penuh dari AI.

AI generatif telah menarik perhatian publik selama setahun terakhir. Itu dapat dengan cepat menghasilkan konten, termasuk percakapan, cerita, gambar, video, musik, dll. Teknologi ini juga secara bertahap mengubah tempat kerja di Hong Kong. Studi ini menemukan bahwa lebih dari 90% 94% perusahaan dan 91% karyawan yang disurvei memperkirakan akan menggunakan alat AI generatif di tempat kerja dalam lima tahun ke depan, dengan 62% pengusaha menekankan penggunaan AI generatif untuk mengotomatisasi tugas yang berulang. Manfaat utama alat ini diikuti oleh peningkatan inovasi dan kreativitas (60%) dan peningkatan hasil (56%).

“Kebangkitan AI telah memberikan peluang bagi perusahaan-perusahaan di Hong Kong untuk mendorong inovasi dan meningkatkan produktivitas. Namun, untuk sepenuhnya memanfaatkan potensi teknologi ini, sangat penting untuk mengembangkan teknologi ini. AWS berkomitmen untuk menyediakan pelatihan, alat, dan sumber daya yang dibutuhkan bagi bisnis dan individu di Hong Kong untuk meningkatkan keterampilan dan mempersiapkan masa depan yang didorong oleh AI,” ungkap Robert Wang, Managing Director, Hong Kong dan Taiwan, AWS, dalam rilisnya, Senin (20/5/2024).

Penelitian menunjukkan bahwa di antara berbagai industri di Hong Kong, industri jasa keuangan adalah yang paling optimis terhadap dampak AI. Responden di bidang jasa keuangan (71%) memiliki pandangan paling positif mengenai dampak AI terhadap karier dan organisasi mereka dibandingkan dengan sektor manufaktur (69%), teknologi informasi (65%), serta grosir dan eceran (57%). Saat ini, 91% responden di industri jasa keuangan menggunakan alat AI, dan 94% memperkirakan akan menggunakannya pada tahun 2028 atau sebelumnya. Karyawan di industri jasa keuangan mempunyai posisi yang baik untuk memanfaatkan AI. 81% karyawan jasa keuangan melaporkan memiliki kemahiran AI “menengah” atau “lanjutan”.

Menutup kesenjangan keterampilan AI di Hong Kong sangatlah penting

80% karyawan di Hong Kong menyatakan minatnya dalam mengembangkan keterampilan AI untuk memajukan karier mereka, dan minat ini tidak dibatasi oleh generasi atau gender. Sekitar 7 dari 10 karyawan Gen Z (71%), generasi Millenial (73%) dan Gen X (70%) ingin menguasai keterampilan AI; sementara generasi Baby Boomer (kebanyakan Hampir setengah (48%) dari mereka yang disurvei (orang-orang yang mempertimbangkan untuk pensiun) mengatakan mereka akan mendaftar kursus peningkatan keterampilan AI jika diberi kesempatan. Pada saat yang sama, baik karyawan laki-laki (81%) dan perempuan (79%) menyatakan minatnya mempelajari keterampilan AI untuk memajukan karier mereka.

Namun, penelitian ini juga mencerminkan bahwa Hong Kong harus mengisi kesenjangan keterampilan AI untuk memastikan bahwa masyarakat dapat sepenuhnya memanfaatkan keunggulan produktivitas yang dibawa oleh AI. Tujuh puluh persen perusahaan yang disurvei dalam studi ini menempatkan perekrutan talenta AI sebagai prioritas utama, namun 73% dari mereka mengatakan bahwa mereka menghadapi kesulitan dalam merekrut talenta yang mereka butuhkan. 76% pengusaha melaporkan kurangnya kesadaran tentang cara menerapkan program pelatihan AI, 70% melaporkan kurangnya dana untuk memberikan pelatihan AI kepada karyawan, dan 69% melaporkan kurangnya waktu bagi karyawan untuk melatih AI. Selain itu, 65% karyawan juga mengatakan bahwa kurangnya pemahaman terhadap program pelatihan keterampilan AI yang ada menjadi kendala terbesar.

Mempercepat pelatihan keterampilan digital di Hong Kong

Sejak tahun 2014, AWS telah melatih lebih dari 100.000 talenta keterampilan komputasi awan di Hong Kong. Namun, dengan pesatnya perkembangan aplikasi teknologi cloud seperti AI, masih banyak langkah yang perlu diterapkan untuk meningkatkan keterampilan karyawan dalam skala besar dan membantu perusahaan mempraktikkan inovasi dan terus berkembang di masa depan yang dipimpin oleh AI.

Program pengembangan talenta “AI Ready” yang diumumkan oleh AWS pada bulan November 2023 kini telah resmi diluncurkan di Hong Kong. Program ini bertujuan untuk membantu talenta lokal membekali keterampilan AI yang diperlukan agar berhasil dalam ekonomi digital melalui pelatihan keterampilan kecerdasan buatan dasar yang gratis.

Pada bulan November 2023, AWS meluncurkan program pengembangan bakat “AI Ready” yang menyediakan pelatihan keterampilan AI gratis untuk membekali orang-orang dengan keterampilan AI yang penting agar dapat berkembang dalam ekonomi digital. “AI Ready” kini tersedia di Hong Kong.

Program “AI Ready” memberikan pelatihan komprehensif untuk membantu peserta memahami bagaimana AI Generatif mengubah model kerja kita. Program ini mencakup topik-topik seperti rekayasa yang cepat, pelatihan dan penerapan model, membangun aliran AI Generatif, mendalami layanan penyimpanan & komputasi, dan banyak lagi.

Kursus ini juga menawarkan demo penggunaan layanan AWS seperti Amazon Bedrock, Amazon Q Business, dan Amazon Q Developers. Kursus AI generatif barunya melayani beragam pelajar, menampilkan penawaran tingkat lanjut untuk individu yang paham teknologi dan kursus dasar untuk para eksekutif dalam peran non-teknis. Peserta program ini akan memiliki akses ke berbagai sumber daya yang didukung oleh AWS, termasuk kursus online, laboratorium praktik, demo aplikasi AI generatif, dan kompetisi lintas komunitas. Untuk informasi lebih lanjut, silakan kunjungi https://pages.awscloud.com/hk-aws-generative-ai-learning-program.

Jika Anda ingin mempelajari lebih lanjut tentang data penelitian tentang “Percepatan Keterampilan AI: Membantu Pekerja Hong Kong Memenuhi Kebutuhan Kerja di Masa Depan”, silakan kunjungi situs web ini untuk mengunduh laporan lengkap.

Hashtag: #AmazonWebServices #AWS

The issuer is solely responsible for the content of this announcement.