Jokowi Harap Adanya LRT Dapat Meningkatkan Penggunaan Angkutan Umum

BERITA538 Dilihat

JAKARTA – Presiden Jokowi berharap pengoperasian angkutan Lintas Rel Terpadu (LRT) dapat mendorong masyarakat untuk menggunakan angkutan umum.

“Ini yang kita harapkan dari moda transportasi, dari mobil pribadi hingga angkutan umum,” kata Presiden dalam keterangannya di Stasiun LRT Dukuh Atas Jakarta, Kamis (10/8).

Presiden menilai, jika masyarakat beralih dari angkutan pribadi ke angkutan massal LRT akan mengurangi kemacetan, khususnya di wilayah Jakarta-Bogor-Depok-Tangerang-Bekasi (Jabodetabek).

“Kerugian kita mendekati 100 Triliun per tahun akibat kemacetan lalu lintas di Jabodetabek dan Bandung. Setiap tahun kita kehilangan hampir 100 Triliun dan ini harus diatasi karena secara makro ekonomi menyebabkan kerugian negara yang sangat besar,” kata Jokowi.

Presiden mengatakan, selain LRT, pemerintah juga akan memperbanyak moda angkutan umum lainnya, yakni Kereta Cepat Jakarta-Bandung (KCJB).

Presiden Jokowi berharap angkutan umum ini akan diperkenalkan pada September sebagai bagian dari solusi mengurangi kemacetan dan polusi.

“Mungkin kita akan mencoba kereta cepat lagi pada bulan September. Ketika semuanya sudah siap, itu akan segera mulai bekerja. Semakin cepat mulai bekerja, semakin baik. Karena kita tahu bahwa setiap hari kita mengalami kemacetan lalu lintas, kita juga menghadapi polusi setiap hari,” jelasnya.

Untuk membangkitkan minat masyarakat dalam menggunakan angkutan umum, pemerintahan Presiden Jokowi perlu mendukung berbagai jenis angkutan umum. Badan usaha ini merupakan salah satu bentuk bakti sosial dan kewajiban pelayanan publik (PSO) dari pemerintah.

“Makanya kita butuh pelayanan publik, subsidi itu untuk kereta bandara, baik TransJakarta, baik KRL, baik kereta api, baik LRT, baik MRT, baik kereta ekspres, semuanya harus ada subsidi itu karena dengan bisa menarik orang dari mobil ke angkutan umum,” tandasnya. (Setkab)

Komentar