Johnson Electric Umumkan Hasil untuk Tahun yang Berakhir pada 31 Maret 2024

HONG KONG SAR – Media OutReach Newswire – Johnson Electric Holdings Limited (Johnson Electric), pemimpin global dalam subsistem motor dan penggerak, hari ini mengumumkan hasil kinerja bulanannya untuk dua belas bulan yang berakhir pada 31 Maret 2024.

Total pendapatan grup pada tahun fiskal 2023/24 adalah USD3.814 juta, meningkat 5% dibandingkan tahun lalu. Laba bersih yang dapat diatribusikan kepada pemegang saham naik 45% menjadi USD229 juta, atau 24,71 sen per saham jika dilusian penuh. Disesuaikan dengan tidak termasuk perubahan nilai tukar non-tunai dan biaya restrukturisasi, laba bersih naik 70% menjadi USD252 juta.

Kinerja Penjualan

Automotive Products Group (“APG”), divisi operasi terbesar Johnson Electric, mencapai penjualan sebesar US$3.210 juta – meningkat 10% dalam mata uang konstan. Sektor otomotif global mengalami pertumbuhan volume yang luar biasa kuat pada paruh pertama tahun keuangan, sebagian besar disebabkan oleh permintaan konsumen yang terpendam untuk mobil baru yang disebabkan oleh kendala pasokan yang parah selama hampir tiga tahun.

Selama paruh kedua tahun ini, pertumbuhan permintaan melambat karena tekanan pasokan mereda dan efek dari harga kendaraan yang lebih tinggi dan biaya pembiayaan menjadi faktor utama yang membentuk pasar. Meskipun demikian, sepanjang tahun, APG terus mempertahankan tingkat pertumbuhan penjualan di atas pasar karena portofolio produk yang selaras dengan tren teknologi jangka panjang utama yang mengubah industri.

Kekuatan penjualan APG meluas di setiap wilayah geografis utama. Di Asia-Pasifik, penjualan meningkat sebesar 10% dalam mata uang konstan dibandingkan dengan pertumbuhan volume produksi kendaraan ringan di kawasan ini sekitar 8%. Di Amerika, penjualan dalam mata uang konstan tumbuh sebesar 9% dibandingkan dengan kenaikan produksi kendaraan yang diperkirakan sebesar 6%. Dan di EMEA, penjualan mata uang konstan APG meningkat sebesar 13% dibandingkan dengan perkiraan kenaikan produksi kendaraan sebesar 7%.

Meskipun dinamika pasar secara spesifik berbeda-beda di setiap wilayah, tren struktural yang umum dan paling penting yang mendorong permintaan industri otomotif adalah elektrifikasi. Saat ini, satu dari setiap tiga mobil baru yang terjual secara global adalah kendaraan bertenaga baterai-listrik atau hibrida-listrik – meningkat dari satu dari dua belas mobil hanya lima tahun yang lalu.

Masih harus dilihat seberapa cepat laju elektrifikasi berkembang dari sini dengan berbagai faktor yang diperkirakan akan saling mempengaruhi dalam menentukan permintaan konsumen dan strategi produksi kendaraan OEM. Di antara faktor-faktor ini adalah perluasan infrastruktur pengisian daya yang berkelanjutan, peningkatan jarak tempuh kendaraan, pengembangan rantai pasokan baterai, harga kendaraan listrik relatif terhadap alternatif, dan sikap kebijakan pemerintah nasional.

Dari perspektif produk dan teknologi, APG memiliki posisi yang kuat untuk mendapatkan keuntungan dari perubahan yang berdampak pada industri saat beralih dari mesin pembakaran internal. Di satu sisi, sebagian besar produk dan subsistem gerak kami tidak bergantung pada jenis mekanisme propulsi yang menggerakkan kendaraan – dengan setiap kendaraan membutuhkan serangkaian aplikasi penutupan, pembukaan, penguncian, penyetelan, pemanasan, pendinginan, dan pelumasan yang bergantung pada motor listrik, aktuator, solenoida, sakelar, katup, dan teknologi pompa kami.

Di sisi lain, pengembangan kendaraan listrik dan hibrida generasi berikutnya menghadirkan sejumlah tantangan desain dan teknis baru bagi OEM yang secara unik dapat dipecahkan oleh APG. Salah satu contoh kepemimpinan teknologi gerak APG adalah sistem manajemen termal terintegrasi yang sangat canggih yang menggabungkan motor, katup, dan pompa – dan berfungsi sebagai pendorong utama bagi EV untuk secara bersamaan mengoptimalkan kinerja baterai dan suhu kabin.

Peluang pertumbuhan menarik lainnya adalah di bidang peningkatan kenyamanan dan keselamatan penumpang, dengan kabin kendaraan yang diharapkan mengalami perubahan desain yang signifikan untuk menampilkan konfigurasi tempat duduk yang berbeda, penyesuaian kolom kemudi, dan sistem pintu masuk/keluar yang baru.

Berbeda dengan APG, Grup Produk Industri (IPG) – yang menyumbang 16% dari total penjualan Grup – mengalami tahun yang lebih sulit. Penjualan divisi ini mencapai US$604 juta, yang jika tidak termasuk dampak pergerakan mata uang dan akuisisi di tahun sebelumnya, menunjukkan penurunan sebesar 19%. Seperti yang telah dilaporkan sebelumnya, IPG telah mengalami periode penjualan yang lebih lemah karena kombinasi dari efek pasca pandemi yang sangat tidak biasa pada pengeluaran konsumen dan tingkat persediaan saluran, serta berkurangnya kepercayaan konsumen secara keseluruhan dalam menghadapi tingkat suku bunga dan inflasi yang meningkat tajam.

Manajemen telah menanggapi tantangan jangka pendek ini dengan melakukan rasionalisasi biaya dan merampingkan proses operasi, termasuk penggunaan otomatisasi dan perangkat digital yang lebih besar. Hal yang tidak kalah pentingnya adalah perlunya meninjau kembali asumsi-asumsi yang terkait dengan aplikasi produk industri dan konsumen yang diprioritaskan dan merealokasi sumber daya yang sesuai.

Meskipun sulit untuk menyebut titik terendah dari penurunan penjualan IPG baru-baru ini, ada indikasi yang meningkat bahwa produsen kontrak dan saluran distribusi sekarang ingin mengisi kembali persediaan – meskipun jalan menuju pemulihan penuh dibatasi oleh kondisi ekonomi makro yang lesu di sebagian besar wilayah utama. Potensi pertumbuhan jangka menengah untuk IPG terus menjadi menarik mengingat proliferasi teknologi yang memungkinkan gerakan dan elektrifikasi dalam berbagai aplikasi produk yang semakin meningkat yang mencakup peralatan medis, peralatan rumput dan taman, sepeda listrik, otomasi gudang, ventilasi dan pemanas, produk rumah pintar, dan berbagai aplikasi industri lainnya.

Marjin Laba Kotor dan Profitabilitas Operasi

Laba kotor Grup mencapai AS$851 juta – meningkat 19% dibandingkan dengan tahun sebelumnya dan, sebagai persentase dari penjualan, menunjukkan peningkatan dari 19,6% menjadi 22,3%. Peningkatan marjin laba kotor terutama disebabkan oleh pertumbuhan volume penjualan, penetapan harga, penurunan biaya bahan baku dan biaya pengangkutan, serta pengurangan tenaga kerja langsung yang sebagian diimbangi oleh kenaikan biaya utilitas.

Laba sebelum bunga, pajak dan amortisasi (“EBITA”) yang dilaporkan adalah sebesar AS$315 juta (dibandingkan dengan AS$232 juta pada tahun sebelumnya). EBITA yang disesuaikan untuk mengecualikan pergerakan nilai tukar mata uang asing non-tunai dan biaya restrukturisasi, mencapai AS$343 juta atau 9,0% dari penjualan (dibandingkan dengan 6,0% dari penjualan pada tahun sebelumnya).

Laba Bersih dan Kondisi Keuangan

Laba bersih yang dapat diatribusikan kepada pemegang saham meningkat sebesar 45% menjadi AS$229 juta atau 24,71 sen AS per saham dengan dasar dilusi penuh. Laba bersih yang disesuaikan untuk mengecualikan pergerakan nilai tukar mata uang asing non-tunai dan biaya restrukturisasi mencapai AS$252 juta dibandingkan dengan AS$148 juta pada tahun sebelumnya.

Perolehan kas juga terus membaik dengan kas bebas dari operasi untuk tahun buku sebesar AS$422 juta. Dengan demikian, kondisi keuangan Grup secara keseluruhan menjadi kuat dengan total rasio utang terhadap modal sebesar 18% dan cadangan kas akhir tahun sebesar AS$810 juta.

Dividen

Dewan Komisaris telah merekomendasikan untuk meningkatkan dividen final menjadi 44 sen HK (5,64 sen AS) per saham, yang bersama-sama dengan dividen interim sebesar 17 sen HK, mewakili total dividen sebesar 61 sen HK (7,82 sen AS) per saham – peningkatan 20% dari total dividen untuk tahun ini. Dividen final akan dibayarkan secara tunai.

Setelah melakukan tinjauan menyeluruh terhadap status keuangan dan kebutuhan modal yang diantisipasi, Dewan Komisaris menyimpulkan bahwa Perusahaan tidak akan lagi menawarkan alternatif warkat untuk dividen. Perubahan ini akan berlaku mulai dari dividen terakhir untuk tahun fiskal 23/24.

Pengembangan Model Bisnis

Manajemen tetap fokus pada adaptasi model bisnis Johnson Electric untuk menangkap peluang pertumbuhan substansial yang melekat pada target pasar kami dan, pada saat yang sama, memastikan bahwa kami membangun ketahanan yang cukup untuk menahan gangguan tak terduga dan penurunan ekonomi di lokasi tempat kami beroperasi. Inti dari model ini adalah pengembangan pusat-pusat produksi berskala besar dan berbiaya rendah di tiga wilayah geografis utama di Asia, Eropa, dan Amerika.

Di seluruh operasi manufaktur dan fungsi pendukung bisnis kami, kami terus meningkatkan penggunaan alat dan proses digital yang canggih. Hal ini termasuk mengadopsi dan memajukan penggunaan perangkat lunak Kecerdasan Buatan untuk meningkatkan pengambilan keputusan dan efisiensi operasional – dengan pelatihan ekstensif bagi karyawan kami tentang penerapan AI pada bidang pekerjaan mereka.

Salah satu contoh peluang menjanjikan yang muncul dari akselerasi cepat dalam aplikasi AI adalah Qualisense, perusahaan patungan yang dibentuk Johnson Electric di Israel pada tahun 2021 untuk mengembangkan perangkat lunak jaminan kualitas berbasis AI untuk proses otomasi industri. Proyek percontohan yang sukses pada lini produksi di pabrik kami sendiri di Tiongkok dan Kanada telah menciptakan fondasi tidak hanya untuk peningkatan kualitas dan efisiensi yang signifikan secara internal, tetapi juga mengarah pada minat komersial yang meningkat dari beberapa produsen pihak ketiga utama.

Komentar Ketua Dewan Komisaris tentang Hasil dan Prospek Tahunan

“Untuk tahun keuangan 2023/24, Johnson Electric memberikan hasil yang patut dipuji dalam kondisi makroekonomi yang relatif tenang yang dipengaruhi oleh suku bunga tinggi dan ketidakstabilan geopolitik. Kemajuan yang signifikan telah dicapai dalam mengendalikan biaya, meningkatkan efisiensi operasi, dan melakukan penyesuaian harga untuk memulihkan efek inflasi yang telah menghambat kinerja keuangan setelah pandemi COVID-19. Sebagai hasilnya, Grup telah mampu memulihkan profitabilitasnya mendekati tingkat yang dicapai sebelum pandemi dan dengan neraca keuangan yang lebih kuat,” jelas Dr. Patrick Wang, Chairman dan Chief Executive, dalam rilisnya, Kamis (16/5/2024).

Patrick Wang, mengatakan, “Kondisi makro-ekonomi global untuk tahun depan diperkirakan akan tetap relatif tenang dengan inflasi yang menurun secara bertahap dan tingkat suku bunga di negara-negara Barat yang berpotensi tetap lebih tinggi lebih lama dari perkiraan sebelumnya. Ketegangan geopolitik terus menjadi risiko terbesar bagi pertumbuhan dan perdagangan internasional dengan konflik brutal di Ukraina dan Timur Tengah yang saat ini tidak menunjukkan tanda-tanda penyelesaian. Di pasar akhir terbesar Johnson Electric, permintaan untuk komponen otomotif telah melambat tajam dari tahun lalu dan volume produksi kendaraan ringan diperkirakan datar untuk tahun kalender 2024. Dalam konteks ini, manajemen menganggarkan tingkat pertumbuhan penjualan satu digit rendah pada tahun fiskal 2024/25.”

“Terlepas dari prospek penjualan yang relatif lemah dalam waktu dekat, saya merasa gembira dengan kemajuan positif yang telah dicapai oleh Grup dalam mengembalikan profitabilitasnya ke tingkat yang lebih memuaskan dan menghasilkan laba atas modal yang diinvestasikan. Fokus kami saat ini adalah meningkatkan pangsa pasar di segmen-segmen yang memiliki keunggulan kompetitif dan mendorong keunggulan operasional di setiap aspek bisnis. Menatap ke depan untuk jangka menengah dan panjang, saya sangat optimis bahwa Johnson Electric berdiri di atas dasar yang kokoh untuk membangun dan menumbuhkan nilai bagi semua pemangku kepentingan,” pungkasnya.

Hashtag: #JohnsonElectric

The issuer is solely responsible for the content of this announcement.