Fakultas Kedokteran Universitas St. George Soroti Lima Penerapan Utama AI dalam Kedokteran

SEOUL, KOREA SELATAN – Media OutReach Newswire – Fakultas Kedokteran Universitas St. George (SGU) menyoroti lima aplikasi AI perawatan kesehatan inovatif yang akan membantu lulusan Korea tetap kompetitif seiring dengan semakin maraknya AI. Fakultas Kedokteran Universitas St. George memperkirakan bahwa Korea cukup untuk menjadi negara dengan kecerdasan buatan (AI) medis mengingat negara tersebut berinvestasi secara signifikan dalam pengembangan dan penerapan teknologi medis.

  1. Bantuan diagnostik

Sistem AI menganalisis sinar-X dan pemindaian MRI untuk mendiagnosis kanker, penyakit retina, dan pneumonia. Dalam kardiologi, algoritma pembelajaran mendalam mendiagnosis serangan jantung seperti ahli jantung. Jaringan AI yang dipelajari dari gambaran klinis secara akurat mengklasifikasikan lesi kulit dan mendukung diagnosis dermatologis. Penelitian menunjukkan bahwa AI dapat menyamai atau melampaui akurasi diagnostik dan kecepatan spesialis medis.

  1. Operasi dengan bantuan robot

AI meningkatkan pengambilan keputusan bedah dengan mengintegrasikan informasi dari berbagai sumber data, termasuk pedoman bedah dan wawasan penelitian. Robot bedah yang dilengkapi AI memberikan pilihan invasif minimal dengan membantu ahli bedah secara lebih tepat selama operasi, berkontribusi dalam memperpendek lama rawat inap di rumah sakit, mempercepat pemulihan, dan mengurangi rasa sakit pasien.

  1. Pendidikan dan pelatihan kedokteran
    Sekolah kedokteran memasukkan alat AI ke dalam program gelar MD mereka.
  • AI yang berpusat pada peserta didik: Alat yang membantu siswa menyerap dan memahami informasi baru
  • AI yang berpusat pada instruktur: Alat untuk mengurangi beban kerja instruktur, memberikan wawasan siswa, dan memperkenalkan inovasi ke dalam kelas
  • AI yang berpusat pada institusi: Alat untuk menginformasikan keputusan tentang manajemen dan operasional sekolah dan program.

Dalam pendidikan kedokteran, AI mencakup platform pembelajaran adaptif, simulasi berbasis AI, dan realitas virtual untuk membantu siswa mempraktikkan prosedur dengan aman dan terlibat dalam skenario klinis. Hal ini juga mengidentifikasi bidang-bidang yang memerlukan perbaikan dan mengintegrasikan temuan penelitian baru untuk meningkatkan kurikulum.

  1. Pemrosesan bahasa alami (NLP) untuk rekam medis

Sistem NLP berbasis AI menganalisis dan mengekstrak informasi berguna dari rekam medis tidak terstruktur, meningkatkan efisiensi pengkodean, penagihan, dan manajemen data. Sistem ini mengubah data teks menjadi informasi terstruktur dan dapat digunakan, mengotomatiskan proses penagihan dan pengkodean, dan memberikan titik data penting kepada dokter untuk menandai potensi masalah dan menyarankan pilihan pengobatan.

  1. Genomik

AI merevolusi genomik dengan meningkatkan analisis, interpretasi, dan penerapan data biologis. AI mengurutkan genom lebih cepat dan akurat dibandingkan manusia serta mengidentifikasi pola dan mutasi pada DNA. Algoritme pembelajaran mesin memprediksi risiko penyakit berdasarkan komposisi genetik dan respons individu terhadap obat atau perawatan, sehingga membantu menetapkan rencana pengobatan yang disesuaikan dengan individu tersebut.

“AI dalam dunia kedokteran memberdayakan para profesional perawatan kesehatan dengan alat yang canggih, bukan sebagai pengganti, untuk meningkatkan kinerja mereka di tengah-tengah kurangnya tenaga dokter,” jelas Anna Cyrus-Murden, Asisten Dekan Simulasi, Departemen Keterampilan Klinis di SGU, dalam rilisnya, Kamis (13/6/2024).

“AI mempunyai potensi untuk memanfaatkan wawasan dan kemampuan berbasis data untuk meningkatkan hasil pengobatan, mengurangi kesenjangan pengobatan, dan mengembangkan pengobatan yang lebih efisien dan berpusat pada pasien. Dari mendefinisikan ulang cara penyakit didiagnosis, hingga memelopori pengobatan dan bantuan yang dipersonalisasi pasien, Perjalanan AI dalam layanan kesehatan terus berkembang seiring dengan terus diwujudkannya kemampuan-kemampuan baru, mulai dari memberikan informasi kepada pasien,” tegasnya.

SGU berkomitmen untuk memajukan dan berinovasi dalam pendidikan kedokteran. Informasi lebih lanjut mengenai inisiatif dan program SGU dapat ditemukan di sini.

Hashtag: #StGeorge

The issuer is solely responsible for the content of this announcement.