CPA Australia: Rencana Rekrutmen Usaha Kecil dan Ekspektasi Ekspor Taiwan Capai Rekor Tertinggi

TAIPEI, TAIWAN – Media OutReach Newswire – Usaha kecil di Taiwan diperkirakan akan pulih tahun ini, mencerminkan meningkatnya kepercayaan terhadap perekonomian lokal, menurut survei terbaru CPA Australia. Survei tersebut juga mencatat bahwa semakin banyak responden yang berencana mempekerjakan lebih banyak orang dan optimis terhadap prospek ekspor.

Keterangan Foto: Hasil Survei Usaha Kecil Asia-Pasifik 2023-24 CPA Australia Pasar Taiwan

Survei usaha kecil tahunan CPA Australia di Asia-Pasifik menunjukkan peningkatan signifikan dalam kepercayaan usaha kecil berbentuk V terhadap perekonomian Taiwan. Sekitar 58% perusahaan yang disurvei memperkirakan perekonomian lokal akan tumbuh tahun ini, naik dari 39% pada survei tahun lalu. Ini juga merupakan rekor tertinggi sejak Taiwan berpartisipasi dalam survei regional ini pada tahun 2018.

Meningkatnya kepercayaan diri usaha kecil terutama disebabkan oleh membaiknya perekonomian lokal. Hampir dua pertiga (63%) usaha kecil di Taiwan memperkirakan pertumbuhan bisnis pada tahun 2024, jauh lebih tinggi dibandingkan 48% pada survei sebelumnya.

“Perdagangan adalah industri pilar perekonomian Taiwan. Seiring dengan membaiknya situasi perdagangan internasional, usaha kecil Taiwan telah bangkit dari kesulitan yang disebabkan oleh epidemi dan mulai melanjutkan ekspor. berdagang,” tutur Elic Lam FCPA (Aust.) Penasihat Kehormatan Taiwan di CPA Australia, dala rilisnya, Kamis (30/5/2024).

Lebih dari separuh (56%) perusahaan yang disurvei memperkirakan penjualan di pasar luar negeri akan meningkat tahun ini.

“Permintaan global terhadap produk-produk teknologi tinggi, khususnya semikonduktor, meningkat pesat. Hal ini membawa peluang bagi perusahaan-perusahaan besar dan kecil Taiwan, karena mereka memainkan peran integral dalam rantai pasokan teknologi, mulai dari penelitian dan pengembangan hingga manufaktur dan logistik,” jelasnya.

Perbaikan lingkungan bisnis mendorong permintaan akan tenaga kerja. 31% dari usaha kecil yang disurvei mengatakan mereka telah meningkatkan alokasi tenaga kerja tahun lalu, yang merupakan rekor tertinggi sejak Taiwan berpartisipasi dalam survei ini. Tren ini diperkirakan akan terus berlanjut, dengan 41% responden berencana menambah jumlah karyawan mereka tahun ini, angka yang juga melampaui rekor survei sebelumnya.

“Mempekerjakan karyawan tambahan adalah salah satu tindakan proaktif yang dilakukan banyak usaha kecil tahun lalu ketika bisnis pulih. Hanya ketika usaha kecil yakin akan masa depan dan percaya bahwa lingkungan bisnis secara keseluruhan dapat diprediksi barulah mereka bersedia menambah karyawan dan memberikan lebih banyak perhatian pada perusahaan. inovasi.”

“Menghadapi pasar talenta yang sangat kompetitif, pengusaha harus mempertimbangkan pengembangan strategi untuk mempertahankan karyawan berkualitas sambil menggunakan teknologi untuk memitigasi kenaikan biaya tenaga kerja.”

Meskipun kepercayaan usaha kecil mulai pulih, kekhawatiran mengenai kenaikan biaya juga meningkat. Tahun lalu, 31% responden menyebut pengendalian biaya sebagai faktor pendorong yang paling menguntungkan, sementara kenaikan biaya (32%) disebut sebagai tantangan terbesar. Diantaranya, biaya yang paling banyak ditanggung perusahaan adalah biaya karyawan (33%), disusul biaya material (29%) dan sewa (22%).

“Usaha kecil dapat mengambil berbagai langkah untuk mengatasi tantangan yang disebabkan oleh tekanan biaya, seperti inovasi proaktif, menyederhanakan operasi untuk meningkatkan efisiensi, atau memanfaatkan alat digital untuk mengurangi tekanan karena kurangnya tenaga kerja,” urai Lam.

Pada tahun 2023, 62% perusahaan yang disurvei mencari pendanaan eksternal, sebuah rekor tertinggi dalam sejarah survei, terutama untuk mendorong pertumbuhan bisnis. Bank adalah sumber pendanaan utama bagi usaha kecil ini. Momentum ini diperkirakan akan berlanjut hingga tahun 2024, dengan tiga perempat responden mengatakan mereka mungkin mencari pendanaan eksternal pada tahun ini.

Lingkungan pembiayaan juga membaik. Tahun lalu, 57% responden mengatakan mudah atau sangat mudah untuk mendapatkan pembiayaan dari luar, naik dari 30% pada survei sebelumnya. Melihat ke depan pada tahun ini, separuh responden memperkirakan situasi ini akan terus berlanjut.

Elic Lam mencatat bahwa responden Taiwan relatif kurang bersedia untuk mencari nasihat dari konsultan luar dibandingkan pasar lain yang disurvei. “Usaha kecil di Taiwan harus lebih aktif mencari saran dari para profesional untuk membantu mereka lebih mendorong transformasi digital dan meningkatkan kinerja keuangan. Misalnya, mereka dapat meminta saran dalam mengelola biaya pembiayaan dan mengoptimalkan arus kas,” sarannya.

Tahun lalu, 21% perusahaan yang disurvei meminta nasihat profesional dari akuntan, dan 24% meminta nasihat profesional dari bank dan lembaga keuangan.

Survei ini juga mencerminkan bahwa tingkat inovasi dan adopsi alat digital di kalangan usaha kecil Taiwan telah mencapai rekor tertinggi. 76% perusahaan yang disurvei menyatakan niat mereka untuk berinovasi pada tahun 2024, rekor tertinggi sejak survei tersebut. Selain itu, 59% perusahaan yang disurvei mengatakan bahwa lebih dari 10% pendapatan mereka tahun lalu berasal dari penjualan online, sementara 57% perusahaan memperoleh lebih dari 10% pendapatan mereka melalui pembayaran digital.

“Dipengaruhi oleh pandei ini, pola perilaku konsumen telah berubah, dan preferensi mereka terhadap platform online telah meningkat secara signifikan. Hal ini sangat penting untuk mendorong adopsi alat digital oleh usaha kecil. Karena pasar lain juga jelas-jelas mempromosikan perubahan ini, usaha kecil di Taiwan harus Terus memanfaatkan program dukungan pemerintah seperti ‘Program Peningkatan Daya Saing Terpadu bagi Usaha Kecil dan Menengah’ untuk meningkatkan kemampuan digital mereka dalam perdagangan online di luar negeri,” pungkas Lam.

CPA Australia mensurvei 4.222 pemilik atau manajer usaha kecil di 11 pasar Asia-Pasifik termasuk Australia, Tiongkok dan Malaysia, dan 311 responden dari Taiwan.

https://www.cpaaustralia.com.au

Hashtag: #CPAAustralia #SME #Business #Economics

The issuer is solely responsible for the content of this announcement.