CapBridge Berbagi Wawasan tentang Peluncuran ETF Aset Digital Terbaru di Hong Kong

SINGAPURA – Media OutReach Newswire – CapBridge, sindikasi investasi terdepan dan platform produk keuangan yang berbasis di Singapura, telah membagikan komentar mereka tentang persetujuan Hong Kong baru-baru ini terkait peluncuran ETF Bitcoin dan Ether. Berikut ini adalah pandangan dari Johnson Chen, CEO & Pendiri CapBridge.

Pada tanggal 15 April, Komisi Sekuritas dan Bursa Berjangka Hong Kong (SFC) memberikan persetujuan untuk peluncuran dana yang diperdagangkan di bursa (ETF) Bitcoin dan Ether, yang tampaknya melambungkan kota ini menjadi yang terdepan dalam upaya mengintegrasikan aset digital ke dalam portofolio investasi utama di Asia.

Menyusul persetujuan HK SFC, beberapa manajer aset luar negeri Tiongkok – termasuk Bosera Asset Management, Harvest Global Investments, dan China Asset Management – akan meluncurkan ETF aset digital mereka. Perkembangan regulasi ini, yang mengikuti perkembangan ETF aset digital di AS, berpotensi mempercepat adopsi aset digital yang lebih besar di kawasan Asia Pasifik. Hal ini berpotensi memberikan investor akses langsung melalui pialang tertentu, menghilangkan kebutuhan untuk membeli melalui bursa kripto khusus dan mengelola penyimpanan sendiri, alih-alih menggunakan entitas yang diatur untuk penyimpanan yang diperlukan.

Hong Kong kini telah menjadi preseden bagi pasar Asia lainnya, yang selama ini masih berhati-hati. Selama setahun terakhir, Hong Kong telah menggandakan upayanya untuk mendorong inovasi aset digital sambil mencoba meningkatkan kerangka peraturannya. Pendekatan progresif ini diharapkan dapat menyebar ke seluruh pasar Asia Pasifik, termasuk Singapura, Korea, dan Jepang, dengan menarik arus masuk dan investasi yang signifikan. Dengan gabungan dana kelolaan ETF (AUM) di wilayah APAC yang dikatakan mencapai $1,2 triliun, wilayah APAC menghadirkan peluang yang cukup besar yang dapat dibuka lebih lanjut melalui pengenalan ETF aset digital.

Keterlibatan institusi

Secara historis, adopsi aset digital yang lebih luas seperti Bitcoin telah dihalangi oleh keengganan para pemain keuangan tradisional (TradFi) untuk menjelajah di luar portofolio investasi konvensional mereka karena kerumitan dalam memperoleh, mengamankan, mengelola, dan mentransfer Bitcoin, serta ketidakpastian peraturan.

Namun, pergeseran transformatif sekarang tampaknya sedang berlangsung, didorong oleh masuknya raksasa TradFi, termasuk Blackrock dan Fidelity, yang pengajuannya untuk ETF bitcoin spot memicu lonjakan harga bitcoin. Persetujuan aplikasi ETF Bitcoin spot dari 11 penerbit pada Januari 2024 tidak hanya memfasilitasi akses investor ke Bitcoin tanpa perlu pengelolaan langsung, tetapi juga menandakan titik baru bagi pasar. Terjunnya para pemain TradFi ke dalam aset digital menggarisbawahi narasi yang telah lama ada: keharusan bagi para pelaku pasar untuk terlibat didorong oleh FOMO yang tak tertahankan.

Tren ini kini bergema di Hong Kong seiring dengan meningkatnya partisipasi institusi. Khususnya, tiga manajer aset yang diberikan persetujuan ETF aset digital spot termasuk di antara yang terbesar di Greater China, dengan AUM gabungan melebihi 700 miliar dolar AS. Meningkatnya keterlibatan pemain institusional besar yang begitu besar secara luas diharapkan dapat mendorong pemain lain untuk mengikuti dan memasukkan aset digital ke dalam portofolio mereka.

Inovasi di Garis Depan

Langkah Hong Kong baru-baru ini juga menunjukkan praktik-praktik inovatif. Hong Kong mengambil langkah lebih jauh dari rekan-rekannya di AS dengan menjadi yurisdiksi pertama yang menyetujui ETF spot Ether. Dengan membuka akses ke produk investasi yang teregulasi dan aman yang melacak harga Ether, keputusan Hong Kong berpotensi menyalurkan investasi besar ke dalam mata uang kripto terbesar kedua di dunia. Dengan nilai pasar Ether sekitar USD $385 miliar dan pangsa pasar sekitar 16% di pasar mata uang kripto, langkah ini dapat membuka partisipasi dan akses institusional lebih lanjut, sementara sikap SEC AS saat ini masih belum jelas terhadap ETF ETH.

Khususnya, peluncuran ETF Bitcoin dan Ether spot di Hong Kong telah dikatakan memungkinkan pembuatan dalam bentuk barang, bukan hanya model pembuatan uang tunai yang disukai oleh otoritas AS. Penerbit ETF dapat menukarkan aset dasar reksa dana (misalnya Bitcoin dan Ether) secara langsung dengan dealer pialang untuk pembuatan dan penebusan unit ETF. Seperti yang disoroti oleh beberapa manajer aset, penggunaan pembuatan dan penebusan tunai, bersama dengan model in-kind, dapat menyebabkan masalah dalam menjaga harga saham agar tetap selaras dengan Nilai Aktiva Bersih (NAB) Bitcoin dalam beberapa situasi.

Saat ini, investor yang berbasis di Asia yang mengincar ETF BTC AS menghadapi rintangan seperti persyaratan konversi mata uang, karena ETF ini secara eksklusif menerima USD untuk berlangganan, bersama dengan ketidaknyamanan dalam berdagang di zona waktu yang berbeda. Oleh karena itu, jika ETF aset digital di Hong Kong menawarkan keuntungan seperti opsi berlangganan multi-mata uang dan memungkinkan perdagangan di zona waktu Asia, fitur-fitur ini akan menyederhanakan akses ke aset digital dan membuka peluang investasi yang luas bagi investor yang berbasis di Asia. Dengan adanya ETF spot HK yang berpotensi membuka jalan bagi produk investasi aset digital tambahan yang tidak tersedia di tempat lain, sangat menarik untuk melihat bagaimana keputusan Hong Kong memengaruhi sikap AS terhadap ETF aset digital dan regulator di yurisdiksi lain.

Potensi Investasi Tiongkok

Untuk memahami sepenuhnya implikasi dari persetujuan ETF HK, kita harus mempertimbangkan dampaknya terhadap investor Tiongkok daratan. Jika akses diberikan kepada investor Tiongkok daratan, yang banyak di antaranya secara aktif mencari tempat perlindungan alternatif untuk menyimpan kekayaan mereka di samping emas dan aset luar negeri, hal ini dapat secara substansial berdampak pada masuknya investasi ke dalam ETF ini, mengingat skala AUM ETF Tiongkok Daratan hampir enam kali lipat dari Hong Kong.

Tidak semua optimis dengan ETF spot aset digital di Hong Kong. Analis senior ETF Bloomberg, Eric Balchunas, mencatat bahwa investor ritel Tiongkok mungkin kurang memiliki akses. Mengingat bahwa program Stock Connect – yang biasanya digunakan oleh investor Tiongkok daratan untuk mengakses saham yang memenuhi syarat yang terdaftar di Bursa Efek Hong Kong – masih mengecualikan mereka dari ETF aset digital, hal ini berpotensi menimbulkan pertanyaan dan keraguan tentang prospek ETF aset digital di Hong Kong.

Namun, hal ini tidak serta merta mengurangi pentingnya persetujuan ETF Hong Kong. Sementara pasar menunggu kejelasan tentang akses untuk investor Tiongkok daratan, perkembangan di Hong Kong menunjukkan penerimaan yang semakin meningkat terhadap aset digital sebagai kelas aset yang sah dan eksplorasi proaktif pemerintah terhadap kasus penggunaannya, menandai langkah maju yang signifikan. Hong Kong memberikan contoh yang patut dipuji dengan memperjuangkan inovasi, yang kemungkinan besar akan bergema di seluruh ekosistem keuangan Asia.

“Saat kita berdiri di ambang era keuangan baru, kombinasi TradFi melalui ETF dengan aset dasar digital (instrumen seperti Bitcoin dan Ether, yang juga digabungkan dan dikenal sebagai Web3) menggambarkan konvergensi dua dunia. Perkembangan ini menunjukkan bagaimana inovasi, yang dirangkul oleh badan pengatur dan pemimpin pasar, dapat menjadi dasar bagi masa depan keuangan yang lebih inklusif dan dinamis,” pungkas Johnson Chen.

Pengungkapan informasi: Penulis artikel opini ini tidak memiliki posisi apa pun di ETF yang disebutkan.

Hashtag: #CapBridge #1exchange #ETFs #VirtualAsset #DigitalAsset

The issuer is solely responsible for the content of this announcement.